Senin, 24 September 2018

FKPT Riau Kutuk Keras Aksi Teror Bom Tiga Gereja di Surabaya

Pekanbaru (riauoke.com)  Aksi teror adalah perbuatan biadab, yang bertentangan dengan norma kamanusiaan dan ajaran agama manapun. Oleh sebab itu paham radikalisme dan terorisme tidak boleh mendapat tempat di bumi NKRI.

Hal tersebut diungkapkan Ketua Forum Koordinasi Pencegahan Terorisme (FKPT) Riau H Eddie Yusti, sembari mengutuk peristiwa teror bom yang menimpa tiga gereja di Kota Surabaya, Minggu pagi (13/5/2018). FKPT Riau mendorong pihak kepolisian mengusut tuntas dalang aksi biadab ini.

“Kami mengutuk sekeras-kerasnya aksi terorisme ini. Ini jelas sebuah kebiadaban. Tempat ibadah, orang yang akan beribadah, menjadi sasaran teroris hingga menimbulkan korban jiwa masyarakat yang tidak bersalah. Jangan gunakan agama untuk menjadikan pembenaran terhadap aksi biadab ini. Sebab agama mana pun di dunia ini tak ada yang mengajarkan kekerasan kepada umatnya. Apalagi sampai membunuh manusia di dalam rumah ibadah,” ujar Eddie dalam rilis pernyataan sikap yang diterima wartawan, Minggu (13/5/2018).

Eddie menyebutkan, terorisme memang masih ada di negara kita, termasuk sel-selnya yang berada di sejumlah tempat di Indonesia. Riau termasuk kawasan yang disasar kelompok teror tersebut karena posisinya yang berada di perbatasan negara.

"Baru saja kami prihatin atas peristiwa berdarah di Mako Brimob Jakarta yang melibatkan napi terorisme asal Riau, sekarang kita dikejutkan oleh peristiwa biadab di Surabaya. Dan ini menjadi alarm kewaspadaan bagi kita bahwa paham radikalisme dan terorisme di Indonesia, khususnya di Riau, masih wujud," kata Eddie didampingi Sekretaris FKPT Riau Hj Dinawati.

Dikatakan, tugas untuk memberantas paham dan kelompok radikal ini, lanjut Eddie, bukan hanya tugas pemerintah, dalam hal ini Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dan kepolisian.

“Itu tugas kita bersama, seluruh komponen masyarakat untuk bersama-sama menghancurkan paham-paham radikal dan aksi terorisme yang dilakukan segelintir orang. Mereka berupaya memecah belah bangsa ini, mengadu domba dengan bom-bom yang mereka ledakkan,” kata Yaya.

Lebih lanjut Eddie mengimbau kepada seluruh masyarakat, khususnya masyarakat Riau, agar tetap tenang dan tidak terpancing upaya provokasi apapun berkaitan dengan aksi terorisme ini. Selain itu, Yaya pun meminta masyarakat untuk tidak mudah berbagi info-info palsu atau hoaks yang bisa memperuncing keadaan.

“Tetap wasapada dan serahkan semua penanganannya kepada pihak kepolisian. Kami yakin kepolisian bisa mengungkap kejahatan kemanusiaan ini,” kata Eddie.[]had




Daerah

Ekonomi

Pendidikan

Hukum

Olahraga

Kamis 23 Agustus 2018

Presiden Apresiasi Perjuangan Anthony

Presiden Apresiasi Perjuangan Anthony

Jakarta (riauoke.com) Saat dijenguk oleh Presiden, Anthony tengah dirawat di ruang medis. “Masyarakat Indonesia bangga...

Politik

Minggu 26 Agustus 2018

Bawaslu Dukung FPR Gelar Diskusi Umum Bakal Caleg Incumbent

Bawaslu Dukung FPR Gelar Diskusi Umum Bakal Caleg Incumbent

Pekanbaru (riauoke.com)- Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Riau menyatakan mendukung kegiatan Forum Pemred Riau (FPR) yang...